Selamat Tujuh Belas Tahun!

Being a year older, 17, tepatnya 29 Juli kemarin. 
"Happy sweetseventeeeennn, Theaaaaa!" begitu kata teman-teman yang papasan sama saya di sekolah Senin itu. Setelah menunggu bertahun-tahun untuk bisa merasakan euphoria 'tujuh belas-an' akhirnya saya tau juga gimana rasanya. Seneng banget! Akhirnya kamu dianggap sah sebagai warga negara Indonesia hahaha. Terus kamu juga udah sah mengendarai motor tanpa perlu takut kena tilang karena ga punya SIM. Lucu juga sih sebenernya, seneng banget jadi tujuh belas cuma gara-gara KTP dan SIM. Padahal, esensinya lebih dari itu semua.
Tahun ini, nggak seperti teman-teman saya yang lain yang merayakan ulang tahun mereka dengan mengadakan pesta di sebuah rumah makan dan menraktir teman-teman atau bahkan pake gaun dan ngundang MC kondang, saya lebih memilih merayakan ulang tahun saya di sebuah panti asuhan kecil yang pernah saya kunjungi natal lalu. Entah kenapa memang ini keinginan saya, bukan paksaan orang tua atau siapapun. Tahun lalu, saya juga melakukan hal serupa, membagi sembako untuk beberapa warga kurang mampu di sekitar rumah saya. Dan tahun ini, saya berkeinginan untuk membagi berkat kebahagiaan saya sama anak-anak yang kurang beruntung yang nggak punya orang tua saya. Hari itu juga sekitar jam tujuh malam, saya, orang tua, dan beberapa teman berkunjung ke panti asuhan yang bernama Pondok Kasih Anugerah dengan membawa bungkusan KFC, minuman, dan kue tart. Hari sebelumnya saya memang sudah menghubungi salah satu orang tua asuh di panti itu. Ketika kami baru tiba, anak-anak yang lagi pada belajar langsung berhamburan keluar dan berteriak bahagia. Sumpah, saya langsung tersentuh. Nggak pernah ada orang yang sebahagia ini waktu ketemu saya. Saya langsung peluk mereka satu persatu sambil nahan gimana caranya biar nggak nangis. Karena memang jamnya anak-anak belajar, akhirnya kami bantuin mereka dulu buat ngerjain tugas dari sekolah, karena memang nggak ada acara resmi. Setelah ngerjain PR dan main-main, salah satu ibu pengurus mengajak kami berdoa dan bernyanyi selamat ulang tahun terus tiup lilin, ya ritual ulang tahun biasa lah. Setelah itu, saya disuruh memberikan kesaksian didepan anak-anak dan teman-teman. Nggak tau gimana ceritanya, saya malah nangis. Nangis yang sesenggukan. Terharu banget liat anak-anak di depan saya yang nggak punya orang tua tapi bisa bahagia. Bersyukur karena saya bisa seneng-seneng bareng mereka malam itu, beliin mereka KFC walaupun masih pake duit orang tua saya, dan walaupun saya bosen banget ternyata mereka sangat bersyukur bisa makan KFC karena jarang-jarang bisa makan makanan enak dan sampe disimpen buat besok paginya. Bahagia karena ada orang tua dan teman-teman saya yang ternyata sayang sama saya. 
Melihat anak-anak panti itu bikin saya sadar bahwa saya beruntung selama tujuh belas tahun dikelilingi sama orang yang sayang sama saya, peduli sama kapan ulang tahun saya, rela dateng pagi-pagi ke rumah saya dan ngasih kejutan, rela susah-susah cari kado buat saya, saya bersyukur banget hari itu dan saya sadar kalo saya nggak boleh lagi menyia-nyiakan kasih sayang mereka.
Ya walaupun itu bukan pesta mewah dan dapet pujian dari teman-teman karena makanannya enak atau acaranya menarik, tapi saya senang banget dan kayaknya tujuh belas tahun ini nggak akan pernah saya lupakan seumur hidup.
Tujuh belas, di kehidupan kita sama dengan menjadi dewasa. Kita harus bener-bener jadi 'orang' dan bukan 'orang-orangan'. Percuma juga punya KTP tapi nggak bisa bijaksana. Percuma punya SIM tapi masih labil. Pertambahan usia memang selalu berbarengan bertambahnya tanggung jawab yang dikasih buat kita. Nah, tujuh belas tahun menjadi lebih spesial buat orang-orang karena tujuh belas tahun menandakan transisi manusia dari fase remaja menuju fase dewasa yang otomatis tanggungjawabnya bukan cuma bertambah, tapi udah berubah. Kamu harus bisa belajar mengontrol diri sendiri, soalnya bentar lagi kamu bakal dilepas ke alam liar. Terus, buat cewek kayak saya yang agamanya Kristen dan udah mengaku percaya, tujuh belas tahun berarti kamu harus menanggung sendiri dosa yang kamu perbuat. Berat? Memang. Tapi selalu ada tangan yang menolong.
Saya tentu sudah punya rencana tentang masa depan saya. Nah, semoga tahun ini menjadi tahun yang baru dan awal dari rencana masa depan saya. Semoga wishes teman-teman buat saya bisa terkabul. Dan semoga saya bisa mengurangi atau bahkan menghapus kebiasaan-kebiasaan saya yang lama.




Surprise sebelum mandi gitudeh ceritanya. Muihihihi sampe gemeter

Bersyukur banget bisa nyenengin mereka walaupun cuma dengan KFC :'D
Boleh... ngapain aja? wekekekeke
With the kids from Panti Asuhan Pondok Kasih Anugerah

Dikasih kue tart kesenengan sama ibuk bapak pagi-pagi. Langsung serbu walaupun muka bantal masih ngeces ppfft
Gift from abas. Thankyou so much! Anyway, ini memang kado impian sih, cuma kurang ttdnya Kak Rrr.....

Comments

Popular posts from this blog

I'm in Korea. Of course, South Korea!

Road of Life

A Philosophy About Love and Flower