Posts

Showing posts from September, 2011

A Philosophy About Love and Flower

Ada dua jenis bunga, bunga segar dan bunga palsu. Bunga segar itu indah, wangi, warnanya cerah, tapi tidak tahan lama, cepat busuk, setelah itu tinggal dibuang. Sedangkan bunga palsu, sama-sama indah namun tidak beraroma, warnanya pun tidak secerah bunga segar. Tapi, bunga palsu tahan lama, bisa dipakai dalam jangka waktu panjang, dan tergolong murah sehingga dapat menghemat biaya.

Kalau disuruh memilih, gue bingung. Ya, gue bingung. Depends on situation banget.. Apalagi kalau filosofi bunga ini dikaitkan dengan cinta. Cinta seperti bunga segar, atau cinta yang seperti bunga palsu?
Cinta yang seperti bunga segar berarti cinta yang segar, ceria, wangi, penuh warna, tapi cepat busuk, namun cinta itu tulus, asli. Dan cinta yang seperti bunga palsu adalah cinta yang sedikit lebih kusam, tidak beraroma, tapi awet, dan tentu saja, palsu.

Cinta dan bunga benar-benar nggak bisa disandingkan menjadi sebuah filosofi memang, karena setiap orang pasti ingin memiliki kisah cinta yang wangi, cerah,…

Highschool Life

Mulai merasakan nggak enaknya SMA... Sekolah di SMANSSA emang bikin bangga, ada perasaan bahagia pas kita jalan dengan menyandang badge Ganesa. Tapi disamping itu, sekolah di SMANSSA bikin satu hari rasanya berjalan cepet banget, nggak cukup buat mengerjakan tugas-tugas buat besok, dan untuk sedikit istirahat -_- Gue udah ngerasain itu sejak jaman MOS-MPO. Siang malem bikin atribut, tidur jam 12 malem.. Pas udah mulai pelajaran juga gitu, ngerjain tugas, belajar buat ulangan, ngerjain buat ekskul dan kegiatan-kegiatan lainnya. Menyita waktu dan nggak ada habisnya. Di sekolah juga dicekokin pelajaran-pelajaran yang mayoritas bikin gila (gurunya juga bikin gila!). Akhirnya gue juga ikut gila lah.. Yaampuuunnn..
Sekarang juga. Habis libur lebaran kemaren, udah ada dua acara besar yang harus dipersiapkan, Gebyar Seni Budaya(GSB) dan Pengenalan Ambalan(PA). Kalo GSB itu acara kayak pentas seni gitu, kalo PA itu pelantikannya pramuka. Nari lah, main piano lah, nyiapin perlengkapan stand jua…

Seleksi Alam

Guru Biologi gue sering banget menyangkutkan pelajaran Biologi dengan nilai moral sehari-hari. Pertama kali sih gue males dengernya. Tapi setelah dipikir-pikir, gue malah dapet banyak pelajaran dari situ.
Yang paling gue favoritin adalah perumpamaan tentang seleksi alam. Sebut aja kita sebagai binatang, temen-temen kita sebagai saingan kita, dan naik kelas itu adalah salah satu bentuk seleksi alam. Kita harus berjuang demi kelangsungan hidup kita. Nah, gimana cara kita biar ikut terseleksi? Ya dengan berjuang dapet nilai bagus, saingan sama temen-temen kita. Kalo kita nggak bisa dapet nilai bagus, kita tereliminasi dan akhirnya kita nggak dapet apa-apa..
Guru itu emang paling jago bikin filosofi. Menurut gue, lebih banyak pelajaran moral yang dikasih daripada ilmu pengetahuan. Mungkin karena mereka juga udah lama menjalani hidup di dunia yang penuh warna ini yah.. Dulu waktu gue SD dan SMP gue nggak begitu merhatiin karena gue belum ngerti apa-apa. Tapi sekarang ini, gue udah bisa menga…