#KOMPeKexperience from #KOMPeKians

So I just join a kind of economic competition at University of Indonesia, 17th March 'til 22nd March ago. How could I join economic competition while I was a languange stream student? Hahaha that's gonna be a very long story. 
Singkat cerita aja, beberapa bulan lalu saya dapat tawaran dari pembimbing saya di les-lesan yang nawarin buat ikutan lomba di UI karena dia tau kalau saya pengen banget masuk UI, even di sastra. Waktu saya lihat itu lomba yang ngadain Fakultas Ekonomi, saya sempet males-malesan. Ekonomi jelas-jelas bukan bidang dan minat saya. Bener-bener anti lah. Tapi nyatanya saya tetep dipaksa. Katanya, "lumayan kalo menang bisa buat modal kamu masuk UI nanti." Ya saya pikir bener juga lah. Akhirnya saya ikutin aja deh. Dan betapa nggak nyangkanya saya bahwa ternyata dari sekian banyak peserta yang kirim business plan puji Tuhan banget kelompok saya lolos ke grand final  di UI. 
Lomba itu dijuluki KOMPeK dan tahun ini adalah tahun ke 15nya. Diadakan oleh Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia yang terkenal itu dan dikasih tema "Rebranding Indonesia: Rejuvenating National Investment Climate". KOMPeK 15 ini terdiri dari empat sub-lomba, ada economic debate, economic quiz, economic research paper dan business challenge. Dan kebetulan saya ikut business challengenya. Jadi, sekitar bulan Januari itu adalah babak penyisihannya. Kami para peserta disuruh bikin business plan beserta proposalnya. Jadi kami disuruh bikin produk sesuai dengan inovasi kami tapi dinilai juga implementabilitasnya, jadi nggak boleh asal. Dari sekolah saya sendiri, SMA Negeri 1 Salatiga ada total empat kelompok, yang tiga ikut BC, yang satu lagi ikut ERP. Awalnya I was pretty pesimistic. Kenapa? Karena menurut saya pesaing-pesaing kelompok saya keliatan jauh lebih siap secara mentality dan juga project. Saya bener-bener nggak berharap untuk menang, karena kebetulan waktu grand final itu barengan sama turnamen basket which means saya juga harus nemenin anak-anak. Jadi doa saya saat itu, lolos puji Tuhan, nggak lolos  malah beneran. 
Nggak disangka-sangka, tanggal 4 Februari waktu pengumuman, bbm, sms, mention twitter, whatsapp dan lain-lain deres banget, pas waktu itu blackberry saya lagi mati. Setelah saya sampe rumah, banyak orang ngabarin kalau ternyata kelompok saya, Astrid, dan Indah lolos ke grand final. Holy crap! Waktu itu saya emang sengaja nggak buka announcementnya karena emang nggak minat. Dan setelah tau saya lolos, saya langsung lemes. Berarti saya harus ninggalin tim saya buat persiapan ke UI. Sedih, sedih banget. Tapi saya berusaha meyakinkan diri saya kalo ini juga buat masa depan, dan saya udah susah-susah ngalahin 77 peserta yang lebih pengen masuk grand final daripada saya so kenapa saya harus mundur? Saya cerita semua sama coach dan tim, and surprizingly mereka dukung saya sepenuhnya, saya jadi lega.
Saya kira semua masalah berakhir ketika tim udah ngasih ijin ke saya buat berangkat dan saya kira saya tinggal butuh persiapan aja buat ke Jakarta. Ternyata saya salah. Suatu siang, Astrid dipanggil salah seorang guru untuk rapat, satu orang murid dibanding beberapa guru. Saya nggak tau gimana nasib Astrid saat itu, tapi setelah mendengar cerita dia kenapa dia sampe bisa dipanggil, saya heran sama sekolahan. Ada gitu sekolahan yang segitu banget sama muridnya. Udah tau muridnya masuk grand final sebuah lomba nasional bergengsi, masih aja dibikin ribet, padahal juga membela nama sekolahan. Katanya ada seorang guru yang dikira orang tua dari kami bertiga lapor ke walikota karena sekolah nggak mau biayain kami buat berangkat ke Jakarta. Whatthefuck! Orang tua kami bertiga juga nggak ada yang guru, dan nggak ada yang ambil pusing mau sekolah biayain atau nggak. Kami nggak peduli. Sampe tiba-tiba kami dikasih cerita kayak gitu, kami juga bingung. Nggak habis pikir. Kelompok kami juga dituduh nggak ngikutin prosedur sekolah, ikut lomba nggak minta ijin, dan lain sebagainya. Jujur, saya berangkat ke Jakarta kemarin dengan begitu banyak beban. Yang pertama beban sama anak-anak basket karena merasa bersalah nggak bisa nemenin mereka turnamen. Yang kedua saya beban sama sekolah karena masalah ini akhirnya tersebar ke seluruh penjuru sekolah, bahkan kepala sekolah dan juga dinas. Yang ketiga saya beban sama pembimbing, orang tua, dan orang-orang yang udah dukung saya, gimana bisa saya udah didukung mati-matian tapi nggak menang? Sungguh beban. 
Dan ternyata akhirnya diakhir kompetisi saya tau bahwa kelompok kami juara empat. Memang  bukan 'cuma' juara empat karena begitu banyak darah yang kami korbankan buat mencapai itu semua. Tapi saya tau, harus lebih banyak darah yang dikorbankan untuk mencapai nomer satu, dan saya baru sadar setelah saya pulang dari Jakarta. Kelompok saya akhirnya cuma jadi ceng-cengan  sekarang di sekolah, udah bikin masalah, nggak menang pula. Saya syok berat dan udah ngerasa nggak nyaman di sekolah. Tapi gimana lagi?

But then, di balik semua masalah yang ada, at least masih ada banyak peristiwa berharga yang saya bisa dapatkan dan ceritakan ke anak saya nanti. Di UI saya ketemu banyak orang hebat. Mulai dari mahasiswa FEnya yang jadi panitia, teman-teman seperjuangan yang tergabung dalam KOMPeK, dosen-dosen FEUI, pembicara, dan banyak lagi. Saya jadi punya banyak temen sekarang, kontak bbm saya jadi banyak, followers saya juga nambah. 
Saya ketemu Kak Tata, LO paling baik sepanjang KOMPeK yang traktir saya Starbucks di perpusat UI. Ketemu Kak Rinda yang masih kayak anak SD tapi udah jadi project leadernya BC. Ketemu Kak Zodi yang ngasih nggak cuma SMANGKOK (jargon KOMPeK) tapi juga SPULUHMANGKOK. Ketemu Kak Dion yang nggak jelas tapi kocak. Ketemu Kak Vito yang sangar dan super sibuk. Kak Fida yang baik hati dan kenal sama alumni. Kak Cintya yang dulu kakak kelas SMP dan udah lama nggak ketemu akhirnya ketemu di FEUI. Chef Afit, ownernya Hollycow suaminya Luci Wiryono yang sukses, botak dan menawan. Ketemu Hartono Wijaya CEOnya Volans Indonesia yang bagi-bagi sepatu gratis. Ketemu Tebi, Ella, Arvy yang mantan calon kakak kelas saya kalo dulu saya jadi masuk BPK Penabur. Ketemu Naufal, Arya, dan Tio yang jago banget presentasi. Echi, Karim, dan satu lagi saya lupa namanya yang lucu banget logatnya karena dari Pekanbaru. Vine sama Natasha(seinget saya) dari IPEKA Sunter yang saya kira pendiem tapi ternyata asik banget. Satu kamar sama Vira dari SMA N 1 Tinggi Moncong yang baik banget. Berada di ruangan yang sama dengan Ibu Mooryati Soedibjo dan banyak orang penting lainnya. 
Saya dapet banyak banget ilmu-ilmu tentang bisnis dan marketing, saya bisa punya passion untuk jadi enterpreneur muda yang bisa bikin lapangan pekerjaan buat orang banyak, saya bisa tau gimana suasana kompetisi di UI, saya bisa masuk ke perpusat UI yang paling gede se AsTeng, dan saya bisa jadi bagian dari keluarga besar KOMPeK 15 FEUI. Saya menyesal karena nggak bisa jadi nomer satu, tapi saya nggak pernah merasa menyesal karena udah bisa berada di FEUI selama kurang lebih satu minggu. Saya kangen suasana KOMPeK, saya kangen keluarga KOMPeK :")


Sneek peek of KOMPeK 15 FEUI


Waktu disuruh cerita tentang Com-Vis

With Chef Afit, owner and chef of HollyCow

the presentation day

at Kementrian Koordinator Perekonomian Republik Indonesia


with Kak Tata. Best LO :*

with Vira and Aldian from SMA N 1 Tinggi Moncong




Congratulations, dude!






Comments

  1. sekolahmu ncen lucu the, ra sah gagas haha

    ReplyDelete
  2. Thea, selamat ya! Semangat terus, semoga bisa ketemu di UI nanti ;))

    ReplyDelete
  3. @mas alif: kuwi yo sekolahmu mbiyen kok mas:-p
    @chika: makasih ya chika! amin-amin! :-D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

I'm in Korea. Of course, South Korea!

Road of Life

A Philosophy About Love and Flower