You Only Become Manager Once

I love my career now, become manager. Sempet kepikiran sih untuk jadi manager tim profesional suatu saat nanti, tapi itu bukan target. Kayak semacem keinginan yang nggak harus terwujud aja. Kalo bisa ya oke, kalo nggak sih juga nggak ambisius banget.

Saya nggak pernah tau kalo ternyata banyak banget pelajaran yang bisa diambil dari sebuah olahraga yang namanya basket ini. Dulu saya kira, basket itu cuma identik sama badan tinggi, cowok ganteng, rebut-rebutan bola, lari sana-sini, cewek-cewek cantik, dan popularitas. Ternyata semua itu hanya gambaran FTV yang bualan belaka. Di balik semua itu ada banyak pelajaran moral yang bisa kita ambil. Banyaknya itu nggak cuma sepuluh atau berapa ya, ratusan. Sampe saya nggak bisa inget satu-satu.
Hal pertama yang saya dapet ketika jadi manager adalah harus sabar. Itu kunci dari semuanya. Karena kamu harus bertemu dengan banyak orang, ngobrol dengan banyak orang, berhubungan dengan banyak orang, dan kamu harus bisa menyatukan pikiran banyak orang dalam tim. Kamu harus ngerti karakter tiap orang dalam tim dulu supaya tau oh ini harus begini dan harus begitu. Padahal untuk ngerti bener karakter tiap orang itu butuh waktu yang nggak sebentar, jadi memang harus sabar. Apalagi kalo saya, pegang dua tim sekaligus (cowok dan cewek) dan sekolahnya negeri dan nggak punya (sebenernya punya) uang kayak gini. Kalo nggak sabar mah saya udah bunuh diri dari dulu-dulu banget.
Hal yang kedua yang sempet saya kasih tau ke anak-anak adalah kalian harus mengerti dulu baru bisa dimengerti. Kalo jadi manager dalam keadaan capek dan sibuk dan super alay kayak saya nih hawanya pengen marah melulu kalo di lapangan, padahal anak-anak juga pasti lebih capek daripada saya. Jadi ya saya harus bisa kontrol emosi gitu deh, liat sikon lah kalo pengen dapet perhatian dari anak-anak, harus ngerti keadaan mereka dulu supaya mereka juga bisa ngerti apa yang saya inginkan. 
Hal yang ketiga yang dibutuhkan dalam tim adalah kekeluargaan. Kekeluargaan di sini maksudnya adalah rasa saling memiliki satu sama lain, menghargai, perduli, dan juga percaya. Kalo kata Kak Joe sih, "satu tim itu satu keluarga." ya kayak gitu. Jadi kayak segala hal yang ada di dalam tim itu ditanggung bareng-bareng, susah-seneng bareng, sedih-bahagia bareng. Bisa saling terbuka satu sama lain, sharing, bisa kompak dan nggak saling gontok-gontokan gitu kalo di basket (khususnya) itu bisa bikin mainnya di pertandingan beneran bisa enak kok, soalnya saling percaya. 
Hal yang keempat adalah kejujuran. Kalian harus bisa saling jujur satu sama lain kan untuk bisa di mengerti? Padahal basket juga butuh pengertian? Nah, itu dia. Jadi kayak sebenernya yang paling penting itu adalah kejujuran supaya nggak ada yang salah paham tentang apa yang kamu inginkan gitu. Karena kalian nggak bisa menuntut semua orang untuk bisa membaca isi hati dan pikiran kalian kan? Ya gitu. Kalo di basket tuh kayaknya kalo sekalinya bohong dan bikin orang lain nggak percaya gitu kayaknya bakal jadi hancur deh. Apalagi kalo antar pemain yang jelas-jelas kontak secara langsung di lapangan gitu. Saya sering nggak habis pikir sama anak basket yang suka bohong gitu. Apasih, kayak ngasih terlalu banyak excuse gitu..

Basket menurut saya -setelah saya terjun langsung ke lapangan- itu ternyata bukan sekedar permainan, bukan sekedar adu skill dribling dan shooting, bukan sekedar pola 1-2-2 atau apapun itu yang dikasih sama pelatih, bukan sekedar lay up, three point, block, steal, box out, dan lain sebagainya. Jauh di balik semua itu tuh kayak ada berlian yang bisa digali lebih dalem lagi. Jujur, setelah saya jadi manager saya merasa bahwa saya jadi lebih bijak untuk bisa mengambil keputusan, menentukan sikap, dan berkoneksi dengan orang lain. Saya juga jadi lebih pede karena saya jadi punya lebih banyak temen sekarang. Dan saya juga bisa tau bahwa ternyata anggapan orang sama saya tuh nggak kayak gitu.
Kadang anak-anak sampe pada capek dinasehatin sih karena kalo lagi bijak saya ngomongnya suka kelewatan lamanya. Tapi ya itu tadi. Cita-cita saya bukan pengen punya tim yang sukses dari segi prestasi dan juga berapa banyak merchandise yang bisa dijual dan berapa banyak keuntungan yang di dapat. Jauh dari itu semua, di dalam hati saya saya pengen punya tim yang bener-bener solid, yang bener-bener kayak keluarga, yang bisa saling semangatin kalo punya masalah, bisa nyelesaiin masalah tiap orang bareng-bareng biar jadi enteng, bukan tim yang individualis dan mau menang dengan skillnya masing-masing. Malah mungkin saya lebih milih tim yang bener-bener dari nol. Nggak punya duit? Cari duit bareng-bareng, nambah akrab dan juga bisa makin ngerti karakter temen satu tim. Nggak punya skill? Latian bareng-bareng, saling ngajarin, dan bisa tau mana yang egois mana yang nggak. Kalo manager atau pelatih susah bisa tau siapa yang care siapa yang nggak. Kalo tim lagi krisis bisa tau mana yang ngurusin mana yang nggak.
Saya sering bilang, "kalah menang nggak masalah, yang penting pengalaman." Ya walaupun it sounds like a bullshit dan tentu saja semua orang pasti pengen banget jadi nomer satu ya, dan nggak selamanya kita ikut lomba buat cari pengalaman, tapi sebenernya itu juga nggak bohong sih. At least kalian masih punya pelajaran untuk dibawa pulang gitu loh walaupun kalian kalah. Kayak masih banyak hal yang harus kalian perjuangkan. Saya officially mencintai basket dengan sepenuh hati saya sekarang. Walaupun saya nggak ngerti apa itu screen, pick n roll, motion, dan lain sebagainya, tapi saya ngerti kok arti kekeluargaan, pengertian dan tetekbengeknya itu. Saya mencintai anak-anak #smanssafight seperti saya mencintai saudara-saudara saya sendiri, saya mencintai Kak Yusrul dan Kak Joe seperti orangtua saya sendiri, saya juga mencintai basket seperti diri saya sendiri, karena saya banyak diberi pelajaran dan belajar dari mereka semua. Walaupun saya (mungkin) cuma sekali jadi manager, tapi sekali itu nggak cuma 'sekali'. Sekali itu nggak cuma kemarin dan sekarang, tapi kemarin, sekarang, dan besok. Saya akan tetap mencintai basket seperti ketika saya jadi manager. Saya akan tetap mencintai anak-anak #smanssafight seperti ketika saya jadi manager. Saya akan tetap mencintai Kak Yusrul dan Kak Joe seperti ketika saya jadi manager. Saya akan tetap mengerti, menghargai, jujur, menyemangati, mendukung, membantu mereka seperti ketika saya jadi manager. Dan saya akan tetap memahami sebuah 'pertandingan' basket seperti ketika saya jadi manager, bukan penonton atau fans.


Saya jatuh cinta sama basket, walaupun saya nggak bisa main.



Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

I'm in Korea. Of course, South Korea!

Road of Life

A Philosophy About Love and Flower